Me

Me

Selasa, 01 Juni 2010

NAMA PENEMU-PENEMU KIMIA

1. Julius Lothar Meyer menyusun unsur dalam suatu tabel berdasarkan massa atom dan kesamaan sifat-sifat fisika unsur-unsur tersebut.

2. Hedry G. Moseley menyatakan bahwa “sifat unsur merupakan sistem periodik dari nomor atomnya dimana nomor atom merupakan jumlah proton dan elektron sebuah unsur netral”.

3. Suante August Arrhenius menyatakan bahwa “asam adalah senyawa yang apabila dilarutkan dalam air, menghasilkan ion H+ dan basa adalah senyawa yang menghasilkan ion OH-“.

4. Johanes Brosted dan Thomas Lowry menyatakan bahwa “asam adalah zat sebagai pendonor proton dan basa adalah zat yang bertindak sebagai akseptor proton”.

5. Gilbert Lewis menyatakan bahwa “asam adalah suatu zat yang bertindak sebagai akseptor pasangan elektron dan basa adalah zat yang bertindak sebagai donor pasangan electron”.

6. Gay Lussac menyatakan bahwa “volume gas yang bereaksi dengan volume gas saat hasil reaksi akan berbanding sebagai bilangan bulat sederhana”.

7. Boyle menyatakan bahwa “ hasil kali tekanan gas dan volume gas akan selalu tetap jika diukur pada tekanan dan suhu yang sama”.

8. Lavoisier (1873) menyatakan bahwa “pada setiap reaksi kimia massa zat-zat yang bereaksi adalah sama dengan massa produk reaksi”.

9. Proust( 1799) menyatakan bahwa “suatu senyawa murni selalu terdiri atas unsur-unsur yang sama yang tergabung dalam perbandingan tertentu.

10. Richer (1792) menyatakan bahwa “jika dua unsur a dan b masing-masing bereaksi dengan unsur C yang massanya sama membentuk AC dan BC, maka perbandingan massa A dan massa B dalam membentuk AB adalah sama dengan perbandingan massa A dan massa B ketika membentuk AC dan BC”.

11. H. Lux dan H. Flood (1947) menyatakan bahwa “tingkah laku asam –basa berkenaan dengan ion oksida diterapkan pada sistem nonprotonik”.

12. R. G. Pearson (1963) menyatakan bahwa “asam-basa lunak adalah asam-basa yang elektron- elektron valensinya mudah terpolarisas”i.

13. Thomas Midgley(1928) berhasil mensintetis diklorodiflourmetana. CCl2F2 sebagai bagian dari usahanya membuat oefrigeran yang aman.

14. Scheele (1774) membawa konsekuensi pembaruan defenisi asam sebagai senyawa yang mengandung oksigen.

15. Davy (1810) menbuktikan bahwa klorin dan benar-benar unsur baru, bukan senyawa yang mengandung oksigen.

16. J. Belmer (1885) menunjukkan bahwa grafik hubungan antara frekuensi debgan ½n ternyata berupa garis lurus.

17. Thomas Graham (1805-1869) penemu Hukum Graham, penemu ilmu kimia koloid, penemu beberapa istilah kimia koloid antara lain koloid, difusi, osmosis, sol, jel, peptisasi, seneresis, kristaloid College di London.

18. John William Struut Lord Reileigh (1842 – 1919) menemukan dan mengisolir Argon (1895)

19. Charles Augustin De Coulomb (1736-1806) adalah Penemu Hukum Coulomb (1785), penemu neraca punter

20. Louis Victor Duc De Broglie ( 1892 - 1987 ) Penemu sifat gelombang elektron

21. Otto Hahn (1879-1968) penemu pembelahan inti (fisi nuklir,1938), penemu radioactinium (1905), mesothorium (1907) dan protakkctinium (1917)

22. Sir Arthur Stanley Eddington (1882-1994) Penemu astrofisika teori, penemu hukum massa kecemerlangan bintang

23. Carl (Karl) Bosch (1874-1940) Bergius ia mendapat Hadiah Nobel bidang kimia karena menemukan metoda tekanan tinggi kimia

24. Sir John Douglas Cockcroft (1897-1967) adalah ahli penemu akselerator partikel. Penemu cara mengubah unsur dengan proton,

25. Victor Francis Hess (1883-1964) adalah ahli fisika Austria, penemu sinar kosmik (1912)

26. Johannes Hans Daniel Jensen (1907 – 1973) penemu teori struktur kulit inti atom

27. Evangelista Torricelli (1608-1647) adalah ahli fisika Italia, penemu barometer air raksa, penemu Hukum Torricelli, penemu tabung hampa kecil

28. Rudolf Julius Emanuel Clausius (1822-1888) penemu Hukum Termodinamika II, penemu entropi, penemu teori elektorolisis

29. Clarence Frank Birdseye II (1886 - 1956) menemukan proses cepat pembekuan makanan. Ia menemukan lampu yang dipanaskan dengan sinar inframerah. Ia menemukan senapan untuk menembakkan harpun. Harpun adalah alat untuk membunuh ikan paus

30. Bernard Courtois (1777-1838) penemu Yodium

31. Johann Friedrich Bottger (4 Februari 1682 - 13 Maret 1719) orang pertama di Eropa yang membuat porselen

32. Robert Boyle (25 Januari 1627 - 30 Desember 1691) penemu hukum Boyle, penemu pompa hampa udara, penemu konsep atom, orang pertama di dunia yang membedakan unsur dari senyawa, asam dari alkali

33. Niels Henrik David Bohr (1885-1962) penemu Teori Atom Bohr, penemu model tetes cairan untuk model atom,

34. Friedrich Bergius (1884 - 1949) penemu Proses Bergius

35. Lorenzo Romano Amedeo Carlo Avogadro, penemu bilangan Avogadro..

36. Osamu Shimomura, Pemenang Nobel Kimia 2008 menemukan green fluorescence protein atau protein berpendar hijau yang ada pada ubur-ubur

37. Nikolai Nikolaevic Semenov, penemu Mekanisme Reaksi Kimia

38. John E. Walker, Pengusul Mekanisme Enzimatik Sintesis ATP

39. M. Frederick Hawthorne, sang pioner Kimia Boron

40. Walter Norman Haworth, Penggagas Nama Asam Askorbat mempelajari desain dan pembuatan linoleum.

41. Mario Molina, Penyusun Teori Penipisan Lapisan Ozon-CFC

42. Luis Federico Leloir, Penemu Nukleotida

43. Konrad Emil Bloch, Penemu Mekanisme dan Regulasi Metabolisme Kolesterol dan Asam Lemak

44. Joseph Black, Penemu Karbon Dioksida

45. Claude Bernard, Ilmuwan Besar Perancis Pencetus Homeostatis

46. Charles Friedel, Penggagas Reaksi Friedel-Crafts

47. Alfred Werner, Peletak Dasar Stereokimia

48. Adolf Windaus, Penemu Struktur Stereol

49. Wilhelm Conrad Roentgen (1845-1923) si penemu sinar X

50. Ahmed H. Zewail, penemu proses reaksi kimia

51. John Dalton (1766-1844) Pioner Fisika Nuklir

52. Niels Bohr (1885-1962): Pioner mekanika kuantum

53. Horace Wells (1815-1895): Awal Penggunaan Gas Ketawa sebagai Anestetik

54. Joseph Priestley (1733-1804): Penemu Gas

55. Fritz Haber, orang pertama yang berhasil memfiksasi amonia di laboratorium

56. Friedrich August Kekule, penemu Struktur Benzena

57. Dmitri Ivanovich Mendeleyev, “Dukun” Susunan Periodik

58. Gertrude B. Elion, penemu obat penyembuh leukemia

59. Irene Joliot-Curie, Penemu radioaktivitas buatan

60. John Tyndall, (1820-1893) Pionir Kimia Lingkungan

61. Glenn Seaborg, penemu unsure plutoniun

62. William S Knowles, penemu sintesis asimetris terkatalisis

63. Jons Jacob Berzelius penemu Cerium, Selenium, Thorium. Ia mengisolir silikon, zirconium, dan titanium. Ia menemukan simbol unsur atau tanda atom, misalnya C untuk Karbon, O untuk Oksigen, H untuk Hidrogen, dan sebagainya. Ia menemukan beberapa istilah kimia yang dipakai hingga sekarang, misalnya : katalis, alotropi, isomeri, polimeri, protein, dan halogen

64. Albert Einstein, penemu Teori Relativitas

65. John Dalton (1766-1844): Kimiawan dan Pioner Fisika Nuklir

66. Niels Bohr (1885-1962): Pioner mekanika kuantum

67. Balmer, Johann Jakob (1825-1898), tingkat energi electron

68. Bartlett, Neil (1932- ), pembuatan senyawa gas mulai

69. Becquerel, Antoine Henri (1852-1908), keradioaktifan

70. Berzelius, Jons Jakob (1779-1848), lambang unsure

71. Bessemer, Sir Henry (1813-1898), pembuatan baja

72. Brown, Robert (1773-1858), gerak Brown.

73. Buchner, Eduard (1860-1917), alat praktikum

74. Bunsen, Robert Wilhelm Eberhard (1811-1899), alat praktikum

75. Cannizzaro, Stanislao (1826-1910), keadaan standar gas (STP)

76. Cavendish, Henry (1731-1810), penemu hydrogen

77. Chadwick, Sir James (1891-1974), penemu neutron

78. Daniell, John Frederick (1790-1845), sel elektrokimia

79. Erlenmeyer, Emil (1825-1904), alat praktikum kimia

80. Fehling, Hermann (1812-1885), pereaksi untuk aldehida

81. Gay-Lussac, Joseph Louis (1778-1850), hukum Gay-Lussac

82. Gibbs, Josiah Willard (1839-1903), energi bebas (G) dalam termodinamika

83. Grignard, Francois Auguste Victor (1871-1935), sintesis organic

84. Guldberg, Cato Maximilian (1836-1902), tetapan kesetimbangan

85. Millikan, Robert Andrews (1868-1953), penemu harga muatan electron

86. Moseley, Henry Gwyn Jeffreys (1887-1915), penemu nomor atom.

87. Pauli, Wolfgang (1900-1958), teori orbital dan bilangan kuantum

88. Priestley, Joseph (1733-1804), penemu oksigen

89. Raoult, Francois Marie (1830-1901), penemu sifat koligatif larutan

90. Louis Pasteur, penemu pasteurisasi

91. Thomson, Sir Joseph John (1856-1940), penemu electron

92. Tyndall, John (1820-1893), penemu efek Tyndall

93. Van der Waals, Johannes Diderik (1837-1923), penemu gaya antar molekul

94. Van’t Hoff, Jacobus Henrikus (1852-1911), penemu sifat koligatif larutan

95. Volta, Alessandro Giuseppe (1745-1827), penemu sel elektrokimia dan deret Volta

96. Werner Heisenberg (1927), menyatakan bahwa “Suatu uncertainty principle atau asas ketidak-pastian sehubungan tindakan pengamatan terhadap perubahan kondisi objek yang diamati”.

97. A. H. Compton (1921), menyatakan bahwa “elektron mempunyai gerak rotasi pada sumbunya selain gerakan revolusi terhadap inti atom, dan dengan demikian menghasilkan momen magnetik dalam”.

98. Otto Stern dan Walter Gerlach (1992), menyatakan bahwa bila seberkas uap atom perak netral dilewatkan dalam medan magnetik homogen, ternyata berkas uap atom perak ini terpisah menjadi dua bagian”.

99. George Uhan Blek dan Samuel Goudsmit (1925), menyatakan bahwa “dua keadaan elektron ini dapat diidentifikasikan dengan dua momentum sudut spin”.

100.Wolfgang Pauli (1925), menyatakan bahwa tidak ada dua elektron pada keadaan yang sama secara serentak dalam suatu atom”.

101.De Broglie mengemukakan bahwa “electron tidak menpunyai lintasan tertentu dan menempati jarak-jarak tertentu dari inti atom”.

102.Niels Bohr mengemukakan bahwa “ atom seperti sistem tata surya, yaitu inti atom sebagai matahari dan elektron sebagai planet-planet disekitarnya”.

103.Johan Wolfgang Doberainer mengemukakan bahwa “unsur terdiri dari tiga kelompok yang disebut triade dobereiner”.

104.Henry Louis Le Chatelier (1850) menyatakan bahwa “ jika pada sistem keseimbangan diberikan suatu aksi maka system akan mengadakan reaksi sehingga pengaruh aksi tersebut menjadi sekecil-kecilnya”.

2 komentar: